Kamis, 03 Juni 2010

MATA - MATA ISRAEL DIGAZA DIHUKUM MATI


Putusan pemerintah Hamas di Gaza mengatakan dua orang Palestina dilaksanakan Kamis untuk berkolaborasi (kegiatan mata - mata dengan Israel) .

"Pagi ini pemerintah melakukan hukuman mati terhadap kolaborator Mohamed Ismail Ibrahim, penduduk Rafah, dan Nasser Salamah Abu Freih dari Jabalya atas tuduhan mata-mata untuk pendudukan Zionis dan menyebabkan kematian banyak pejuang dan melukai beberapa orang lain selama tahun kerja dengan pendudukan, "kata Hamas dalam sebuah pernyataan.

The Mezan Gaza berbasis Pusat Hak Asasi Manusia mengatakan kedua tewas oleh regu tembak.

Mereka diyakini eksekusi peradilan pertama di Gaza sejak tahun 2005 ketika Fatah mendominasi Otorita Palestina. Tetapi Hamas telah dituduh aktivitas ekstrajudisial selama bertahun-tahun, seperti membunuh dan melukai lawan-lawan politik atau dugaan kolaborator.

Menteri Dalam Negeri Hamas Fathi Hammad ditunjukkan dalam sebuah wawancara radio bulan lalu bahwa pelaksanaan tahanan ditemukan bersalah bekerjasama dengan Israel akan segera dimulai.

Seorang peneliti Mezan Pusat mengatakan bahwa Maret 2009 ada sekitar 17 tahanan dalam tahanan Hamas yang telah dihukum mati.

Hamas merebut kekuasaan dari Otorita Palestina di Gaza pada tahun 2007. Sementara pengadilan di jalur pantai telah dijatuhi hukuman tahanan mati untuk kolaborasi dan pembunuhan, tidak ada kalimat yang telah dilakukan.

Dalam laporan yang dirilis bulan lalu, hak asasi manusia Amnesty International direktur program Timur Tengah Malcolm Smart mengatakan proses hukum yang menyebabkan hukuman mati "gagal memenuhi standar internasional pengadilan yang adil" dan membuat setiap eksekusi hasil "khususnya menjijikkan."

Dr Hassan al-Ouri, penasihat hukum Presiden Otorita Palestina Mahmoud Abbas, yang disebut eksekusi tidak sah, mengutip undang-undang Palestina yang membutuhkan hukuman mati untuk disahkan oleh presiden.

Al-Ouri mengatakan bahwa selama menjabat sebagai presiden, Abbas tidak memberikan persetujuan untuk eksekusi, bukan mengubah kalimat pengadilan untuk hidup atau kurang dari kehidupan.


0 komentar:

Poskan Komentar



 

hikmah Copyright © 2010 hikmah-fendyblog is Designed by Lasantha